Global ReviewHeadline

Iran Ajukan Usulan Konstruktif Soal Kesepakatan Nuklir, AS Malah Berang

DUBAI: Iran telah menyampaikan tanggapan “konstruktif” terhadap saran AS yang bertujuan memulihkan kesepakatan nuklir Teheran tahun 2015 dengan kekuatan dunia. Menurut Kementerian Luar Negeri Iran, tanggapan konstruktif ini merupakan respon terhadap sikap AS yang kurang menguntungkan.

“Usulan yang dikemukakan Iran merupakan sikap positif yang bertujuan untuk menyelesaikan negosiasi,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Nasser Kanaani seperti dikutip pada hari Jumat oleh radio pemerintah IRIB.

Namun, Departemen Luar Negeri AS memiliki pendapat yang berbeda.

“Kami dapat mengonfirmasi bahwa kami mendapat tanggapan Iran melalui Uni Eropa,” kata seorang juru bicara. “Kami sedang memeriksanya dan akan menjawab melalui Uni Eropa, tetapi tanggapan itu tidak produktif.”

“Beberapa kesenjangan telah menyempit dalam beberapa pekan terakhir, tetapi yang lain tetap ada,” kata Adrienne Watson, juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih.

Menurut laporan IRIB, tanggapan Iran disampaikan kepada kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell, yang telah mengoordinasikan pembicaraan tersebut. Namun hal tersebut tidak memberikan informasi lebih lanjut.

Baca juga :   Iran butuh kepastian jaminan dari AS untuk kesepakatan nuklir

Setelah 16 bulan pembicaraan tidak langsung antara Teheran dan Washington, Borrell mengumumkan pada 8 Agustus bahwa Uni Eropa telah membuat tawaran terakhir untuk memecahkan kebuntuan dan menghidupkan kembali kesepakatan itu.

Iran membutuhkan lebih banyak jaminan dari Washington untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015, kata menteri luar negerinya pada hari Rabu. Ia menambahkan bahwa pengawas nuklir PBB harus mengakhiri “penyelidikan bermotif politik” terhadap program nuklir Teheran.

Iran setuju untuk membatasi program nuklirnya dengan imbalan kelonggaran dari sanksi AS, UE, dan PBB berdasarkan perjanjian 2015.

Perjanjian itu kemudian diingkari oleh Presiden AS Donald Trump pada 2018. Ia mengklaim bahwa perjanjian tersbeut terlalu menguntungkan Teheran. Dia menerapkan kembali sanksi AS terhadap Iran, mendorong Teheran untuk memulai aktivitas nuklir yang sebelumnya dilarang dan menyalakan kembali kekhawatiran AS, Eropa, dan Israel bahwa Iran sedang mengejar bom atom.

Sumber: Reuters

What's your reaction?

Related Posts

1 of 622

Leave A Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.