Global ReviewHeadlineSosial Budaya

Etidal dan Telegram Hapus 1.9 Juta Konten Online ekstremis

RIYADH: Sejak berkolaborasi dalam sebuah proyek awal tahun ini, Pusat Global untuk Memerangi Ideologi Ekstremis dan jaringan perpesanan Telegram telah menghapus sekitar 1,9 juta konten ekstremis online.

Antara 8 Juni dan 12 Juli, diperkirakan 1,2 juta konten dan tautan dihapus.

Pusat tersebut, yang dikenal sebagai Etidal, telah bekerja sama dengan Telegram untuk mencegah dan melawan terorisme dan ekstremisme kekerasan dengan memantau konten internet berbahasa Arab. Kedua lembaga telah memutuskan untuk memperkuat kolaborasi mereka untuk menemukan dan menghapus konten Arab yang mendukung terorisme.

File media — PDF, video, dan audio — yang dikirimkan oleh grup Telegram dan saluran Telegram publik yang menghosting materi tersebut disebutkan.

Perjanjian ini bermaksud untuk melindungi pengguna platform dari konten ekstremis, pengaruh ideologis, dan upaya untuk menyalahgunakan platform untuk perdagangan konten.

Pada 21 Februari, Etidal dan Telegram mengumumkan kesepakatan untuk memperluas upaya gabungan mereka untuk mengatasi masalah ini.

What's your reaction?

Related Posts

1 of 1.440

Leave A Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.