Global ReviewHeadlineInfo Klikers

3 Orang Tewas, 1 Terluka dalam Kasus Penembakan di Universitas Filipina

Setidaknya tiga orang tewas dan satu lainnya terluka dalam serangan kurang ajar oleh seorang pria bersenjata di sebuah kampus universitas di wilayah ibu kota pada hari Minggu, kata para pejabat.

Setelah penembakan di dekat gerbang Universitas Ateneo de Manila di pinggiran kota Quezon City, pria bersenjata itu, yang dipersenjatai dengan dua pistol, ditangkap. Universitas ditempatkan di bawah penguncian, dan upacara kelulusan sekolah hukum dibatalkan, menurut pihak berwenang.

Para pejabat menambahkan bahwa Ketua Mahkamah Agung Alexander Gesmundo, yang dijadwalkan untuk berbicara pada upacara tersebut, sedang dalam pendekatan ke universitas ketika serangan itu terjadi dan disuruh untuk kembali.

Wali Kota Joy Belmonte dari Quezon City mengecam serangan itu. “Jenis tindakan ini tidak memiliki tempat di masyarakat kita dan harus dikutuk semaksimal mungkin,” tambahnya dalam sebuah pernyataan.

Rosita Furigay, mantan walikota kota Lamitan di provinsi Basilan selatan, ajudannya, dan seorang keamanan universitas termasuk di antara mereka yang terbunuh dalam insiden itu, menurut para pejabat.

Baca juga :   Hari Ini Pemerintah Luncurkan Program Minyak Goreng Rakyat (MigorRakyat)

Menurut pengaduan polisi, putri Furigay, yang diperkirakan akan menghadiri upacara kelulusan, terluka dan dilarikan ke rumah sakit.

Penyelidik berusaha mencari tahu apa yang memotivasi serangan itu.

Penembakan itu terjadi meskipun ada keamanan ketat dan larangan senjata yang diberlakukan oleh polisi dan pasukan pemerintah lainnya di Kota Quezon, di mana Presiden Ferdinand Marcos Jr. yang baru terpilih dijadwalkan untuk menyampaikan pidato kenegaraan pertamanya ke sesi gabungan Kongres di Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Senin.

What's your reaction?

Related Posts

1 of 603

Leave A Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.