Global Review

Protes pemadaman listrik, demonstran serbu Kementerian Energi Lebanon

BEIRUT – Berbicara kepada personel militer pada kesempatan Hari Angkatan Darat ke-77, Komandan Angkatan Darat Lebanon Jenderal Joseph Aoun menyatakan bahwa pasukan keamanan “tidak akan membiarkan kekacauan menemukan jalannya ke negara kita.”

“Kami prihatin dengan koherensi dan kontinuitas institusi kami dalam melaksanakan tugas-tugasnya, serta keamanan dan stabilitas Lebanon,” katanya, bersumpah untuk menolak setiap upaya untuk mengacaukan negara.

Peringatan kepala angkatan darat datang ketika para pemrotes Lebanon menyerbu Kementerian Energi Beirut pada hari Kamis, meneriakkan, “Kami akan melanjutkan perjalanan sebagai revolusionis bebas sampai pemerintahan jatuh.”

Petugas keamanan dalam negeri membantah pengunjuk rasa yang meminta untuk berbicara dengan Menteri Energi Walid Fayyad masuk ke lantai kantor kementerian.

Mereka mengecam pemadaman listrik dan ketidakmampuan mayoritas orang Lebanon untuk membayar biaya generator pribadi dari permukaan tanah.

“Telah terjadi pemadaman listrik di Akkar selama berbulan-bulan,” kata seorang pengunjuk rasa dari Lebanon utara. Apa yang kamu lakukan di kantormu, mendapatkan upahmu saat kita tenggelam dalam kegelapan?”

“Kami mendapatkan setengah jam listrik setiap minggu, dan harga generator pribadi lebih dari $ 200,” kata demonstran lainnya. Mohon belas kasihan!”

Wassef Al-Harake, seorang aktivis, menyatakan bahwa “protes akan terus berlanjut di semua kementerian.”

“Kami berharap hidup bermartabat,” lanjutnya. Mereka menyembunyikan tepung sehingga mereka bisa menjualnya dengan harga tinggi sampai subsidi sepenuhnya dicabut, seperti yang mereka lakukan dengan komoditas bersubsidi lainnya.

“Orang-orang tidak tahan lagi. Mereka tanpa listrik, roti, atau obat-obatan.”

Para pengunjuk rasa dan karyawan kementerian yang terhubung dengan Gerakan Patriotik Bebas terlibat perkelahian.

Menurut Al-Harakeh, “akan ada lebih banyak bentrokan dengan pemerintah di mana-mana, dan argumen damai adalah satu-satunya pilihan.”

Serikat Pekerja dan Karyawan Listrik Lebanon mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka akan bergabung dengan pemogokan terbuka karyawan sektor publik untuk memprotes kegagalan untuk memasukkan mereka ke dalam lembaga publik dan kepentingan independen.

Presiden Serikat Pekerja Umum Bechara Al-Asmar telah menyerukan agar sektor publik kembali bekerja setelah pemogokan selama lebih dari lima bulan.

Dia berjanji bahwa “perintah lain akan dirilis minggu depan yang akan menyamakan hibah produksi untuk lembaga publik, kepentingan independen, kotamadya, rumah sakit pemerintah, jaminan sosial, dan Télé Liban dengan sektor publik.”

Karyawan Kementerian Keuangan kembali bekerja pada hari Kamis untuk menyelesaikan pembayaran gaji kepada warga sipil, anggota militer, dan pensiunan.

Ketika garis-garis yang lebih panjang terbentuk di depan toko roti, lebih banyak perselisihan antara pemilik toko roti dan pelanggan yang menunggu untuk membeli roti — dan di antara individu itu sendiri — telah terjadi.

“Sementara kami mengharapkan untuk menerima 27.000 ton gandum pada bulan Juni, kami hanya menerima 7.000 atau 8.000 ton,” kata Antoine Seif, kepala Sindikat Pemilik Toko Roti Mont-Liban. Jika gandum diselundupkan, negara bertanggung jawab.

“Penyebab krisis bukanlah penyalahgunaan gandum.” Penyebabnya adalah kelangkaan gandum,” tegasnya.

Sumber: Arab News

What's your reaction?

Related Posts

1 of 140

Leave A Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.