Global Review

Pelosi ke Taiwan, apakah China akan Mulai Perang?

TAIPEI – Ketua DPR AS Nancy Pelosi tiba di Taiwan pada Selasa malam melalui pesawat militer AS. Kunjungan ini dinilai sebagai kunjungan pertama dalam 25 tahun terakhir dan kunjungan yang berisiko membawa hubungan Washington-Beijing ke dalam ketegangan.

Pelosi dan delegasinya diterima oleh menteri luar negeri Taiwan, Joseph Wu, dan Sandra Oudkirk, kepala pejabat AS di Taiwan, setelah turun dari pesawat kargo Angkatan Udara AS di Bandara Songshan di pusat kota Taipei.

“Kunjungan delegasi kongres kami ke Taiwan merayakan komitmen Amerika terhadap demokrasi Taiwan,” kata Pelosi tak lama setelah tiba dalam sebuah pernyataan.

“Dukungan Amerika untuk 23 juta orang Taiwan lebih penting dari sebelumnya, karena dunia menghadapi keputusan antara despotisme dan demokrasi.”

Pelosi sedang dalam perjalanan ke Asia yang mencakup perhentian di Singapura, Malaysia, Korea Selatan, dan Jepang. Kunjungannya ke Taiwan belum dipublikasikan, meskipun itu diharapkan secara luas.

Pesawat tempur China mengitari garis Selat Taiwan sebelum kedatangannya pada hari Selasa, ketika China memperingatkan terhadap kunjungan Pelosi.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengatakan pada hari Selasa bahwa anggota parlemen AS yang “bermain api” pada masalah Taiwan akan “tidak akan berakhir dengan baik.”

Amerika Serikat menyatakan pada hari Senin bahwa mereka tidak akan terintimidasi oleh “sabre-rattling” China.

Gedung tertinggi Taiwan, Taipei 101, diterangi dengan tulisan seperti “Welcome to Taiwan,” “Speaker Pelosi,” dan “Taiwan (love) USA” pada Selasa malam.

Reuters melaporkan bahwa empat jet China terbang dekat dengan garis median yang membelah Selat Taiwan pada Selasa pagi sebelum berangkat kemudian hari itu. Beberapa kapal China juga telah berlayar di sepanjang garis pemisah tidak resmi sejak Senin, menurut sumber itu.

Pesawat Tiongkok itu sering “menyentuh” garis median sebelum berputar kembali ke sisi berlawanan dari selat itu, tambah orang itu, ketika pesawat Taiwan berdiri di dekatnya.

Biasanya, tidak ada pesawat pihak yang melintasi garis median.

Empat kapal perang AS, termasuk kapal induk USS Ronald Reagan, berada dalam pengerahan normal di perairan timur Taiwan, demikian menurut Angkatan Laut AS. Menurut Reuters, kapal induk itu telah transit di Laut Cina Selatan dan saat ini berada di Laut Filipina, timur Taiwan dan Filipina serta selatan Jepang.

Itu bekerja dengan kapal penjelajah rudal berpemandu USS Antietam dan kapal perusak USS Higgins, serta kapal serbu amfibi USS Tripoli.

Dalam pertunjukan kekuatan militer China, Tentara Pembebasan Rakyat China telah melakukan banyak latihan, termasuk latihan tembakan langsung, di Laut China Selatan, Laut Kuning, dan Laut Bohai sejak pekan lalu.
Kunjungan pejabat AS ke Taiwan dipandang sebagai sinyal positif oleh China ke pihak pro-kemerdekaan di pulau demokratis yang diperintah sendiri itu.

“Provokator negara”

Rusia, yang terlibat dalam konflik dengan Barat atas invasinya ke Ukraina, juga telah mengomentari kunjungan Pelosi yang dijadwalkan. Juru bicara kementerian luar negeri Rusia, Maria Zakharova, mengatakan kunjungan itu adalah upaya sembrono AS untuk menambah tekanan pada China, yang dengannya Rusia telah membentuk aliansi yang kuat dalam beberapa tahun terakhir.

“Amerika Serikat adalah provokator negara bagian,” kata Zakharova. “Rusia menegaskan prinsip ‘satu Tiongkok’ dan menentang kemerdekaan pulau itu dalam bentuk apa pun.”

Pelosi telah mengunjungi Malaysia pada hari Selasa, setelah memulai perjalanan Asia-nya di Singapura pada hari Senin. Kantornya menyatakan bahwa dia juga akan mengunjungi Korea Selatan dan Jepang, tetapi tidak menyebutkan perjalanan ke Taiwan.

Kementerian Pertahanan Taiwan menyatakan bahwa pihaknya sepenuhnya menyadari aktivitas militer di dekat Taiwan dan bahwa pihaknya akan menanggapi “ancaman musuh” yang sesuai.

Permintaan tanggapan dari kementerian pertahanan dan luar negeri China tidak dikembalikan.

Penduduk di kota Xiamen, Tiongkok selatan, yang berbatasan dengan Taiwan dan memiliki kehadiran militer utama, melaporkan melihat kendaraan lapis baja.

Media sosial China dibakar dengan ketakutan akan konflik yang akan datang dan semangat patriotik.

“Dalam menghadapi pengabaian sembrono Amerika Serikat terhadap representasi Tiongkok yang berulang dan serius, setiap tindakan balasan yang diambil oleh pihak Tiongkok akan dibenarkan dan diperlukan, seperti halnya hak negara merdeka dan berdaulat mana pun,” ungkap juru bicara kementerian luar negeri Hua Chunying pada pengarahan harian di Beijing.

Selama obrolan telepon Kamis lalu, Presiden China Xi Jinping memperingatkan Biden bahwa Amerika Serikat harus mengikuti prinsip satu-China dan bahwa “mereka yang bermain api akan binasa olehnya.”

Biden memberi tahu Xi bahwa posisi Amerika Serikat terhadap Taiwan tidak berubah dan bahwa Washington sangat menentang langkah sepihak untuk mengubah status quo atau mengancam perdamaian dan stabilitas di seluruh Selat Taiwan.

Menurut juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby, pembalasan Beijing mungkin termasuk menembakkan rudal di dekat Taiwan, operasi udara atau angkatan laut skala besar, atau “argumen hukum palsu” lainnya, seperti klaim China bahwa Selat Taiwan bukanlah jalur perairan internasional.

“Kami tidak akan mengambil umpan atau terlibat dalam sabre-rattling. Pada saat yang sama, kami tidak akan terintimidasi,” kata Kirby.

Bonnie Glaser, seorang ahli Taiwan di German Marshall Fund Amerika Serikat, memperingatkan wartawan melalui telepon bahwa kunjungan Pelosi akan sulit diperbaiki.

“Kita semua tahu betapa buruknya hubungan ini dalam setahun terakhir. Dan saya hanya berpikir bahwa kunjungan Nancy Pelosi ini hanya akan membawanya ke titik terendah baru,” kata Glaser. “Dan saya pikir akan sangat sulit untuk pulih dari itu.”

Sumber: Reuters

What's your reaction?

Related Posts

1 of 140

Leave A Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.