Global ReviewHeadline

Pengawas Nuklir PBB Yakin Tentang Perlindungan di Zaporizhzhia

Ukraina: Kepala pengawas nuklir Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pada hari Senin bahwa dia berharap untuk membuat kemajuan dalam kesepakatan zona aman di sekitar pabrik Zaporizhzhia yang dikendalikan Rusia di Ukraina, tetapi menekankan bahwa itu adalah negosiasi yang sulit.

Pasukan Rusia pada bulan Maret merebut pabrik era Soviet, yang terbesar di Eropa, segera setelah invasi mereka ke Ukraina. Pasukan ini telah berulang kali mendapat kecaman dalam beberapa bulan terakhir, menimbulkan kekhawatiran akan bencana nuklir.

“Situasi di sekitar pabrik terus menjadi sangat berbahaya,” kata Rafael Grossi, direktur jenderal Badan Energi Atom Internasional, kepada wartawan saat berkunjung ke Ukraina. “Kecelakaan nuklir, kecelakaan dengan konsekuensi radiologis yang serius, bukanlah kepentingan siapa pun.”

Grossi mengatakan dia berharap minggu ini untuk bertemu di Kyiv dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, perdana menterinya, Menteri Energi German Galushchenko dan lainnya.

“Saya sangat optimis,” katanya, tentang pertemuan yang akan datang, menambahkan dia akan mencoba untuk membawa “kemungkinan bencana nuklir yang lebih kecil.”

Dia mengakui bahwa menengahi zona perlindungan memakan waktu lebih lama dari yang diharapkan, tetapi mencatat bahwa upaya tersebut dilakukan pada masa perang di antara pihak-pihak yang memiliki pandangan yang bertentangan.

Ditanya tentang bagaimana Rusia akan menyetujui zona perlindungan, dia mencatat bahwa dia terlibat dalam negosiasi yang sulit.

“Tidak seorang pun ingin memiliki zona ini jika dianggap … keuntungan militer untuk satu pihak atau pihak lain, dan saya berusaha meyakinkan semua orang bahwa ini bukan masalahnya,” katanya. “Ini tentang mencegah kecelakaan nuklir.”

Grossi melakukan kunjungan keenamnya ke Ukraina sejak invasi Februari untuk mengimplementasikan rencana yang baru-baru ini diumumkan untuk kehadiran berkelanjutan para pakar keselamatan nuklir di semua fasilitas nuklir Ukraina.

Dia mengunjungi pabrik Ukraina Selatan di dekat kota Yuzhnoukrainsk, sekitar 350 km (220 mil) selatan Kyiv, dan juga dijadwalkan untuk mengunjungi pabrik di Chornobyl dan Rivne, membentuk tim ahli IAEA yang terdiri dari dua orang di setiap fasilitas.

IAEA mengatakan sudah memiliki kehadiran permanen hingga empat ahli di Zaporizhzhia, dan tim beranggotakan dua orang juga diharapkan berada di pabrik Khmelnitsky.

Grossi, yang sebelumnya mengatakan dia berharap untuk menengahi kesepakatan sebelum akhir 2022, mengatakan pekan lalu bahwa pembicaraan dengan Kyiv dan Moskow menjadi lebih rumit karena tidak hanya melibatkan diplomat, tetapi juga perwira militer.
Moskow dan Kyiv saling menuduh menembaki fasilitas Zaporizhzhia.

Sumber: Reuters

What's your reaction?

Related Posts

1 of 513

Leave A Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *