BloggerGlobal ReviewHeadline

Geopolitik Makin Memanas, Harga Minyak Terus Naik

Harga minyak naik di perdagangan Asia pada hari Jumat, rebound dari penurunan baru-baru ini karena keketatan pasokan dan ketegangan geopolitik, reuters melaporkan, meskipun melemahnya permintaan di AS minggu ini.

Pada 0630 GMT, harga minyak mentah Brent telah naik $ 1,61, atau 1,6 persen, menjadi $ 105,47 per barel, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS telah naik $ 1,43, atau 1,5 persen, menjadi $ 97,78 per barel.

“Hal-hal masih buruk di bidang ekonomi, tetapi kami masih dalam kekurangan struktural untuk minyak cepat,” kata Stephen Innes, mitra pengelola di SPI Asset Management.

“Ini menyiratkan pembeli fisik akan berada di sana untuk mendukung penurunan mengetahui ketidakpastian dari apa yang ada di depan di bidang geopolitik.

“Menurut Innes, investor fokus pada keputusan suku bunga Federal Reserve AS minggu depan. Pejabat Fed telah mengindikasikan bahwa bank sentral kemungkinan besar akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada pertemuannya pada 26-27 Juli.

Baca juga :   Hari Ini Pemerintah Luncurkan Program Minyak Goreng Rakyat (MigorRakyat)

“Sementara 75 kemungkinan, kejelasan akan sangat penting, dan setiap pelemahan dalam prospek kenaikan suku bunga akan bermanfaat bagi pertumbuhan global,” catat Innes.Sementara sinyal penurunan permintaan AS menyeret harga minyak, mengirim patokan berjangka turun hampir 3% di sesi sebelumnya, pasokan global yang ketat membuat pasar tetap kuat.

“Terlepas dari penurunan dramatis dalam harga minyak, masalah pasokan tetap mengkhawatirkan.”

“Sampai ada bukti penurunan permintaan, kekurangan pasokan yang diintensifkan perang (Ukraina) akan menjaga harga minyak tetap tinggi,” kata Tina Teng, seorang analis di CMC Markets.

WTI telah mengalami pukulan selama dua hari terakhir karena data menunjukkan bahwa konsumsi bensin AS telah turun sekitar 8% tahun ke tahun di tengah puncak musim mengemudi musim panas, karena rekor harga pompa.

Sebaliknya, sinyal permintaan yang kuat di Asia mendorong patokan Brent ke kenaikan mingguan pertamanya dalam enam minggu.

Meskipun biaya meningkat, permintaan untuk bensin dan bahan bakar distilat di India mencapai level tertinggi baru pada bulan Juni, dengan konsumsi produk olahan secara keseluruhan naik 18 persen dari tahun ke tahun dan kilang India mendekati tingkat tersibuk yang pernah ada, menurut analis RBC.Dalam sebuah catatan, analis RBC Michael Tran menyatakan, “Ini menandakan lebih dari sekadar rebound besar dari tahun-tahun yang dilanda COVID.”

Baca juga :   Kerjasama Kabupaten Karanganyar dengan Universitas Slamet Riyadi Surakarta (UNISRI)

What's your reaction?

Related Posts

1 of 612

Leave A Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.